in

Ini Penyebab Harga Emas Antam Cetak Rekor Tertinggi

Jakarta – Para pemimpin Eropa menyepakati dana pemulihan US$ 858 miliar (€ 750 miliar) untuk membangun kembali ekonomi Uni Eropa dari hantaman virus Corona. Bila dirupiahkan dengan kurs dolar Amerika Serikat (AS) sebesar Rp 14.500, dana pemulihan ekonomi Uni Eropa ini jumlahnya mencapai Rp 12.441 triliun.

Kabar baik dari Benua Biru tersebut ternyata menjadi pemicu utama penguatan harga emas saat ini. Sebagaimana diketahui, harga emas Antam hari ini menguat Rp 7.000 ke level Rp 984.000/gram. Harga emas hari ini tercatat yang tertinggi setidaknya dalam 10 tahun terakhir.

“Harga emas memang dalam minggu ini memang lagi bagus, sangat wajar kalau harga emas itu bagus karena terimbas dari stimulus yang diterapkan oleh bank sentral Eropa sebesar € 750 miliar, sehingga ini mengakibatkan dampak yang positif buat safe haven,” ujar Analis Emas sekaligus Direktur PT TRFX Garuda Berjangka Ibrahim Assuaibi kepada detikcom, Jumat (24/7/2020).

Apalagi, dari total anggaran stimulus tersebut, US$ 446 miliar di antaranya akan disalurkan sebagai hibah kepada negara-negara Uni Eropa yang paling terpukul ekonominya. Sisanya disediakan sebagai pinjaman.

Di sisi lain, ada kabar baik dari Amerika Serikat (AS) yang juga memberi dampak positif kepada harga emas yakni terkait stimulus tunjangan pengangguran. Sebagaimana diketahui, Presiden AS Donald Trump sebelumnya berencana mengakhiri program tunjangan pengangguran yang diluncurkan setelah merebaknya virus Corona (COVID-19). Pemberian tunjangan tersebut dijadwalkan berakhir setelah 31 Juli mendatang.

Namun, kini ada upaya untuk memperpanjang program tunjangan pengangguran tersebut dan telah diajukan tambahan stimulus sebesar US$ 1 triliun. Bila disetujui, bukan tidak mungkin harga emas akan melambung tinggi dari harga saat ini.

“Biasanya pemerintah AS itu sekarang sedang menggodok di kongres minta persetujuan kongres untuk meminta tambahan tunjangan sebesar US$ 1 triliun. Nah kalau di minggu depan disetujui oleh Kongres dan Senat AS, ini harga emas ini akan melambung, bisa saja ke level US$1.950-an/troy ounce,” sambungnya.

Hal serupa disampaikan oleh analis emas lainnya dari Monex Investindo, Ariston Tjendra. Selain kedua hal tersebut, faktor lainnya yang turut mempengaruhi ialah terkait kekhawatiran akan gelombang kedua COVID-19 dan memanasnya hubungan AS dan China.

“Faktornya sih, karena kekhawatiran akan COVID-19 itu masih ada ya, kemudian yang kedua soal memanasnya hubungan AS dan Tiongkok, dua ini itu kaitannya dengan perlambatan pemulihan ekonomi,” kata Ariston.

Laman: 1 2

Rekomendasi

Penanganan Perkara Jiwasraya dan Dampaknya untuk Bisnis Reksa Dana

Resesi Kian Nyata, Masyarakat Harus Lakukan Ini dari Sekarang