in

Wuih, Inalum Cs Bangun Pabrik Baterai Mobil Listrik Rp 178 T

 Pemerintah tengah mendorong penggunaan kendaraan berbasis listrik untuk menekan konsumsi bahan bakar dari energi fosil, yang dinilai tidak ramah lingkungan. Untuk memenuhi kebutuhan baterai kendaraan listrik tersebut, sejumlah Badan Usaha Milik Negara (BUMN) pun beramai-ramai membuat pabrik baterai.

Pembangunan pabrik baterai akan dipimpin oleh holding BUMN pertambangan MIND ID atau Inalum melalui PT Aneka Tambang Tbk, bersama dengan PT Pertamina (Persero) dan PT PLN (Persero).

CEO Inalum Orias Petrus Moedak mengatakan ketiga BUMN itu saat ini tengah menyusun pembentukan unit usaha baru yakni PT Indonesia Battery.

Untuk membangun pabrik baterai tersebut, Orias menyebut saat ini pihaknya tengah menjajaki kerja sama dengan dua calon mitra dari China dan Korea Selatan. Nantinya proyek ini menurutnya akan terintegrasi dari hulu sampai hilir. Tak tanggung-tanggung, dia menyebutkan nilai investasinya bahkan diperkirakan mencapai US$ 12 miliar atau sekitar Rp 177,6 triliun (asumsi kurs Rp 14.800 per US$).

“Kerja sama dengan mitra China dan Korea, dari hulu sampai hilir sekitar US$ 12 miliar. Sudah disiapkan rencana kerja sama kongkrit, rencana pemanfaatan nikel sampai hasilkan baterai,” paparnya dalam acara Webinar pada Selasa, (13/10/2020).

Lebih lanjut dia mengatakan, dari perkiraan investasi US$ 12 miliar tersebut, berasal dari dua perusahaan calon mitra di mana masing-masing diperkirakan akan berinvestasi US$7 miliar dan US$ 5 miliar, tergantung dari ukurannya. Saat ini menurutnya pihaknya tengah dalam proses pembicaraan dengan calon investor tersebut dan diharapkan kesepakatan bisa segera tercapai.

“Di hulu ada Antam, yang intermediate ada Pertamina, hilir ada PLN. Sekarang lagi diproses. Itu nanti ada Indonesia Battery, itu holding company yang terlibat dalam pembuatan baterai dari hulu ke hilir,” jelasnya.

Orias mengatakan biaya investasi US$ 12 miliar ini akan diperoleh dari ekuitas pemegang saham dan perbankan. Semua lini menurutnya harus difokuskan, jangan sampai perbankan tidak memberikan dukungan.

Dia pun berharap industri dapat menyerap baterai ini nantinya. Jika industri tidak menyerap, maka ekspor tidak akan terhindarkan. Ini akan sangat disayangkan karena artinya kita malah memberikan subsidi bagi negara lain.

Laman: 1 2

Rekomendasi

Makin Panas! Polisi Pukul Mundur Massa ke Jalan Abdul Muis

Jumbo! Bio Farma Minta Rp 45 T untuk Vaksin Covid Sinovac